3 Alasan Tetap Ngantuk meski Sudah Minum Kopi

  • Jumat, 05/03/2021 - 11:05 WIB
Umumnya kopi dikonsumsi untuk membantu seseorang lebih segar dan terjaga serta memberikan suntikan energi untuk beraktivitas. 

Namun, beberapa orang tidak merasa kurang berenergi dan tetap ngantuk meski sudah minum kopi. 

Nah, jika kamu juga mengalami hal itu, tiga penyebab berikut mungkin jadi penyebabnya, seperti dilansir The Insider: 

1. Faktor genetika 
 
d 
Sumber: Tribun Travel 
 
Sekitar 45 menit setelah dikonsumsi, kafein akan mulai diserap oleh tubuh. 

Kemudian, molekul kafein akan dengan cepat berpindah ke otak. 

Setibanya di otak, molekul kafein tersebut akan mengikat reseptor yang biasanya dipasangkan dengan adenosin, neurotransmitter yang mendorong tubuh untuk tidur. 

Tindakan ini menghalangi adenosin mencapai reseptor tersebut sehingga akan menghambat kantuk. 

Menurut perawat teregistrasi dan pendidik perawat dari Nurse Together, Jenna Liphart Rhoads, PhD, genetika dapat memainkan faktor dalam sensitivitas kafein karena genetika menentukan seberapa efektif reseptor adenosin tersebut dapat mengikat molekul kafein. 

Selain itu, seberapa cepat kita merasakan efek kafein dan untuk berapa lama efek tersebut bertahan juga tergantung pada genetika kita.

Enzim di hati yang disebut CYP1A2 bertanggung jawab atas 95 persen metabolisme kafein.

Namun, ada dua bentuk CYP1A2, salah satunya akan memetabolisme kafein lebih cepat daripada yang lain, yang berarti kita akan merasakan lebih sedikit efek stimulan dari kopi.

Nah, bentuk CYP1A2 mana yang kita miliki bergantung pada genetika masing-masing.

Faktanya, dalam sebuah studi tahun 2011, para peneliti menemukan bahwa sekitar 10 persen orang memiliki gen yang membuat mereka hiposensitif terhadap kafein.

Kondisi itu memungkinkan tubuh mereka tidak merasakan efek apapun sekalipun sudah mendapatkan asupan kafein dalam jumlah besar.

2. Toleransi terhadap kopi
 
d 
Sumber: Tribun Travel 

Nah, mungkin saja kamu tetap ngantuk meski sudah minum kopi karena tubuhmu membangun toleransi terhadap kopi.

Ketika kamu terus-menerus mengonsumsi kopi dengan kuantitas atau frekuensi yang tinggi, tubuh akan menjadi kurang sensitif terhadap efeknya.

Jadi, cobalah mengonsumsi kafein dalam jumlah moderat.

Jumlah konsumsi kafein yang moderat tidak akan berdampak buruk terhadap jantung dan minum sedikit cangkir kopi per harinya mungkin akan lebih sehat untuk jantung.

Rekomendasi dosis kafein maksimal adalah 400 miligram per hari, itu sama dengan sekitar empat cangkir kopi.

Jika kamu sudah tidak merasakan efek stimulan kafein meski sudah mengonsumsi kafein dalam batasan tersebut, mungkin tubuhmu sudah membentuk toleransi yang terlalu tinggi terhadap kafein. 

Sebab, minum lebih banyak dari jumlah tersebut bisa menyebabkan efek negatif, seperti sakit kepala atau insomnia. 

Jadi, jika kopi rasanya sudah tidak memberi efek buatmu, cobalah jeda sejenak. 

Menurut ahli gizi teregistrasi, Morgyn Clair, toleransi terhadap kopi bisa diminimalisasi dengan mengurangi konsumsi kafein. 

"Jeda minum kafein bisa membantu tubuhmu lebih sensitif terhadap efek-efek kafein," kata dia. 

Akan tetapi, jangan sembarangan memangkas asupan kafein jika memang kamu terbiasa mengonsumsi kafein dalam jumlah banyak setiap harinya. 

Sebab, mengurangi secara drastis asupan kafein malah bisa menyebabkan sakit kepala dan suasana hati yang mudah terganggu. 

Jadi, cobalah untuk mengurangi jumlahnya sedikit demi sedikit. Untuk strategi yang tepat sesuai dengan kebutuhan tubuhmu, cobalah meminta saran medis kepada ahli gizi.

3. Terlalu kelelahan 
 
d 
Sumber: Palapa News 

Jika kamu masih merasakan kantuk meski sudah minum kopi, bisa jadi kamu memang sudah terlalu lelah.

Menurut Rhoads, ketika seseorang dalam kondisi kelelahan ekstrem, kafein mungkin tidak cukup membuat orang tersebut terjaga karena yang dibutuhkan tubuhnya adalah tidur cukup. 
Nah, jadi cobalah lihat kembali pola tidurmu. Jika memang kamu kurang tidur, cobalah untuk memperbaiki pola tidurmu dan tidur lebih awal. 

Jika merasakan sulit tertidur, upaya seperti meditasi tidur bisa coba dilakukan.

Alternatif kopi untuk bikin melek 

Jika kamu masih merasa ngantuk meski sudah minum kopi, cobalah cari alternatif lain yang bisa membuatmu terjaga tanpa harus minum kopi. 

Menjaga tubuh tetap terhidrasi 

Menurut Clair, dehidrasi punya peran besar dalam membuat seseorang merasa kelelahan. 

Minum banyak air juga bisa membantu untuk tidur lebih lama. Kok bisa? 

Sebuah studi skala besar di tahun 2019 yang dilakukan terhadap individu dari China dan Amerika Serikat menemukan, mereka yang tidur enam jam setiap malam memiliki risiko dehidrasi yang lebih tinggi daripada orang-orang yang tidur delapan jam setiap malam. 

Berolahraga 

Ketika berolahraga, otak kita melepaskan endorfin atau hormon yang memunculkan rasa bahagia, kepuasan dan stimulasi yang cukup untuk membuat tubuh tetap terjaga. 
Merasa tidak punya cukup waktu untuk berolahraga di pagi hari? 

Tak perlu khawatir. Sebab, olahraga ringan dalam waktu singkat saja sebetulnya sudah memberikan efek positif terhadap kesehatan.

Misalnya, luangkan waktu 30 menit untuk jalan kaki atau jogging. 

Namun, jangan lupa untuk melakukannya secara rutin, ya. 

Dalam sebuah studi tahun 2017, para peneliti menemukan bahwa paparan tingkat cahaya tinggi di pagi hari berkaitan dengan kualitas tidur yang lebih baik serta waktu tertidur yang lebih cepat. 

Sarapan 

Buat kamu yang biasa melewatkan waktu sarapan, kini saatnya membiasakan diri untuk makan di pagi hari. 

Apalagi, jika kamu sedang mencari pengganti kopi untuk tetap terjaga. 

Sebab, sebuah penelitian di tahun 2008 meneliti murid usia 13 hingga 20 tahun. Para peneliti menemukan, individu yang sarapan merasa lebih segar dan terjaga daripada yang melewatkan sarapan.
 
Sumber: Kompas.com 


About

CKH Group is Indonesian MICE company based in Central Jakarta. Driven by our core values and with our own vision to bring more good managements and idea in order to support the MICE industry demand that getting higher not only in Jakarta, but also other cities in Indonesia.