Memaknai Cinta dan Kebahagiaan

  • Sabtu, 24/10/2015 - 08:27 WIB
 
Suatu ketika, seorang wanita kelihatan amat sedih. Wajahnya kusut masai. Air mukanya letih menahan tangis. Rupanya, dia baru saja kehilangan anak tercintanya untuk selama- lamanya. Atas nasihat orang di desa, ia menemui seorang tua bijak di pinggir hutan. Mereka berkata, siapa tahu orang bijak itu dapat membantu menyelesaikan masalahnya. Karena merasa amat cinta kepada anaknya yang telah mati itu, ia amat berharap agar dapat bertemu dengan orang bijak itu. Ditempuhlah perjalanan yang jauh dengan cepatnya.


Sesampainya disana, dia bertanya, 


“Guru, apakah Anda memiliki ramuan ajaib untuk mengembalikan anakku?”


Sang Guru tidak berusaha untuk berbalas atau menghalau wanita itu karena permintaannya yang tidak masuk akal.


Dia cuma berkata, 


“Carilah bunga merah dari rumah yang tidak mengenal kesedihan. Setelah kamu bertemu bunga itu, kita akan bersama-sama membuat ramuan ajaib untuk menghidupkan kembali puteramu.”


Selesai mendengar itu, wanita tersebut segera berangkat mencari kemauan sang guru. Dalam perjalanan, dia nampak bingung. Tak ada satu petunjuk pun tentang di mana dan bagaimana bentuk rumah itu. Hinggalah, dia tiba di depan rumah mewah.


“Mungkin, penghuni rumah itu tak pernah mengenal kesedihan,”ucap wanita itu dalam hati.


Setelah mengetuk pintu, dia berkata, 


“saya mencari rumah yang tidak pernah mengalami kesedihan. Inikah tempatnya ?”


Wajah sang wanita masih memperlihatkan raut bersedih. Dari dalam rumah, terlihat wajah yang tak kalah sedih.


Pemilik rumah itu menjawab, “Kamu datang ke rumah yang salah.”


Pemilik rumah itu bercerita tentang tragedi yang dialami keluarganya . Ia tak hanya kehilangan seorang anak, tapi juga suami dan kedua orangtuanya karena sebuah kecelakaan fatal. Wanita itu pun merasa iba, lalu ia memutuskan untuk tinggal di sana dan menghibur pemilik rumah itu. Beberapa hari lamanya, dia bersama wanita pemilik rumah itu, saling bantu-membantu untuk menjalani hidup.
 

Beberapa minggu berlalu, wanita itu pun berasa si tuan rumah sudah kelihatan lebih baik. Lalu, ia berangkat lagi mencari rumah berikutnya. Tetapi, ke mana pun dia pergi, selalu bertemu kesedihan orang lain. Akhirnya, dia berasa bertanggungjawab untuk menghibur semua orang yang dikunjunginya. Hingga akhirnya, dia pun melupakan misinya.


Sobat Souja, kita belajar makna cinta dari seorang ibu yang menyusui anaknya dalam dan mendidik serta senantiasa memberikan yang terbaik bagi anaknya. Kedua belah tangannya sibuk membetulkan selimut si bayi. Dalam dadanya tiada sesuatu selain ketulusan memberi atas nama cinta. Kerana cinta bukan hanya sekadar pelukan hangat, belaian lembut, atau kata-kata penuh romantis. Kita belajar apa itu cinta dari apa pun yang ada di muka bumi. Dari cahaya matahari, dari sepasang merpati, dari sujud dan tengadah doa. Dari apapun!


About

CKH Group is Indonesian MICE company based in Central Jakarta. Driven by our core values and with our own vision to bring more good managements and idea in order to support the MICE industry demand that getting higher not only in Jakarta, but also other cities in Indonesia.