Sundar Pichai Rupanya Penganut Filosofi Kecoa! Seperti Apa?

  • Rabu, 28/10/2015 - 14:17 WIB
 
Sundar Pinchai kini menjadi orang nomor satu di perusahaan raksasa, Google. Berita seputar Sundar Pichai terus menjadi sorotan dunia setelah menjadi CEO Google. Pengalaman masa kecil, sekolah, dan kuliahnya terus bergerak viral di dunia maya. Minimal setidaknya di negeri kelahirannya, India. Proses Pinchai menjadi orang yang menginspirasi begitu dicari oleh publik. Apa filosofi yang dianut olehnya hingga bisa sukses? 


Sobat bakal terkejut kala mendapati Sundar Pinchai rupanya merupakan penganut filosofi kecoa! Really


Berikut adalah filosofi kecoa Sundar Pichai seperti mengutip laman linkedin:
 
  


Di sebuah restoran, seekor kecoa tiba-tiba terbang dari suatu tempat dan hingga di pangkuan seorang wanita. 


Dia mulai berteriak ketakutan.


Dengan panik menyerah wajah dan suara yang bergemetar, wanita itu mulai melompat, dengan kedua tangannya berusaha keras untuk menyingkirkan kecoa. Reaksinya menular. Semua orang di sekitarnya ikut menjadi panik. Wanita itu akhirnya berhasil mendorong kecoa pergi tapi...kecoa itu mendarat di wanita lain dalam kelompok.


Sekarang, giliran dari wanita lain dalam kelompoknya melanjutkan drama tersebut. Sampai akhirnya seorang pelayan bergegas ke depan untuk menyelamatkan mereka. Usai berkali-kali melompat, kecoa itu akhirnya hinggap di tubuh pelayan. Pelayan berdiri kokoh, menenangkan diri dan mengamati perilaku kecoa di kemejanya. Ketika dia cukup percaya diri, ia meraih itu dengan jari-jarinya dan melemparkannya keluar dari restoran. 


Menyeruput kopi dan menonton hiburan itu, alam pikiran saya mengambil beberapa pemikiran dan mulai bertanya-tanya, apakah kecoa itu bertanggung jawab atas perilaku munafik mereka? Jika demikian, mengapa pelayan tidak terganggu? Pelayan itu menangani kecoa itu dengan sempurna, tanpa kekacauan apapun. Jadi masalahnya bukan pada si kecoa. Tetapi ketidakmampuan orang-orang untuk menangani gangguan yang disebabkan oleh kecoa, ya wanita itu.


Saya pun menyadari bukan teriakan ayah, atasan, atau istri yang mengganggu saya. Tapi ketidakmampuan saya untuk menangani gangguan yang disebabkan oleh teriakan mereka yang mengganggu saya. 


Bukan kemacetan lalu lintas di jalan yang mengganggu saya, tapi ketidakmampuan saya untuk menangani gangguan yang disebabkan oleh kemacetan yang mengganggu saya.


Lebih dari itu, ini lebih mengenai reaksi saya terhadap masalah yang menciptakan kekacauan dalam hidup saya. 


Luar biasa! 


About

CKH Group is Indonesian MICE company based in Central Jakarta. Driven by our core values and with our own vision to bring more good managements and idea in order to support the MICE industry demand that getting higher not only in Jakarta, but also other cities in Indonesia.